Panduan Memilih Gizi Suplemen untuk mata


Suplemen mata bisa membantu Anda mendapatkan cukup nutrisi yang berharga yang Anda butuhkan setiap hari untuk visi sehat. Namun perlu diingat bahwa mengambil vitamin visi setiap hari tidak berarti Anda bisa meninggalkan diet sehat atau memanjakan diri dalam junk food terlalu banyak.
Suplemen mata yang dirancang untuk melakukan apa yang namanya: mereka suplemen diet yang sehat untuk memastikan Anda mendapatkan semua nutrisi yang Anda butuhkan untuk penglihatan yang baik.Apa yang dimaksud dengan “Diet Sehat” untuk Visi Baik?
Menurut Dietary Guidelines for Americans dikembangkan oleh Departemen Kesehatan dan Layanan Manusia dan Departemen Pertanian, diet sehat:

* Menekankan buah-buahan, sayuran, biji-bijian dan susu bebas lemak atau rendah lemak dan produk susu
* Termasuk daging tanpa lemak, unggas, ikan, kacang-kacangan, telur dan kacang-kacangan
* Apakah rendah lemak jenuh, lemak trans, kolesterol, garam (natrium) dan gula yang ditambahkan
Tapi itu pengetahuan umum bahwa kebanyakan orang Amerika tidak makan cukup buah-buahan, sayuran dan lainnya makanan yang kaya gizi, memilih bukan untuk tinggi kalori, rendah gizi alternatif yang dapat berbahaya bagi tubuh, termasuk mata.
Mengambil multivitamin harian dan suplemen mineral dapat membantu mengisi kesenjangan gizi dalam diet yang kurang optimal dan dapat membantu melindungi Anda dari penyakit degeneratif, termasuk penyakit mata seperti degenerasi makula dan katarak.AREDS: Suplemen Mata Mengurangi Risiko Degenerasi makula
The Age-Related Eye Disease Study (AREDS) adalah studi gizi mata besar yang dilakukan pada tahun 1990 dan disponsori oleh National Eye Institute (NEI), salah satu Lembaga pemerintah Federal Kesehatan Nasional.
Para AREDS dirancang untuk:

* Selidiki sejarah alam dan faktor risiko yang berkaitan dengan usia degenerasi makula (AMD) dan katarak.
* Mengevaluasi pengaruh dosis tinggi antioksidan dan seng pada perkembangan AMD dan katarak.
Hasil dari AREDS menunjukkan bahwa kombinasi tingkat tinggi vitamin antioksidan A, C dan E (dalam kombinasi dengan mineral seng) secara signifikan mengurangi risiko degenerasi makula maju dan kehilangan penglihatan terkait.
Dosis yang digunakan dalam penelitian ini adalah:

* Vitamin C – 250 mg
* Vitamin E – 400 IU
* Vitamin A (sebagai beta-karoten) – 15 mg
* Seng (sebagai oksida seng) – 80 mg
* Tembaga (sebagai oksida cupric) – 2 mg
(Tembaga telah ditambahkan ke susu formula karena dosis tinggi seng berhubungan dengan defisiensi tembaga).
Sebuah diet yang mengandung banyak buah-buahan dan sayuran dapat membantu Anda menikmati seumur hidup visi yang baik.
Meskipun nutrisi yang sama tidak berpengaruh signifikan pada perkembangan atau perkembangan katarak di AREDS, penelitian yang lebih baru menunjukkan perkembangan katarak dikaitkan dengan perubahan oksidatif pada mata, dan antioksidan vitamin mata mungkin memang membantu mengurangi resiko katarak.
Sebagai tindak lanjut dengan aslinya Age-Related Eye Disease Study, Hindia mensponsori AREDS2, studi multi-pusat baru yang dirancang untuk menilai efek dari suplemen mata yang mengandung dosis tinggi lutein, dan zeaxanthin / atau omega-3 asam lemak untuk pengobatan degenerasi makula dan katarak.
Sekitar 4.000 orang antara usia 50 dan 85 berpartisipasi dalam AREDS2. Pendaftaran dalam penelitian ini menyimpulkan pada bulan Juni 2008, dan peserta akan diikuti selama lima sampai enam tahun.Bahan Rekomendasi dalam Suplemen Visi
Sebagai penelitian berlanjut pada manfaat suplemen visi dalam mengurangi resiko masalah mata (dan mungkin dalam mengoptimalkan ketajaman visual di mata sehat), tampaknya bijaksana untuk suplemen diet Anda dengan harian “visi multivitamin” yang berisi banyak, jika tidak semua, dari bahan-bahan berikut ini.
Sebagian besar vitamin dan nutrisi lainnya memainkan peran kunci dalam mengurangi risiko atau memperlambat perkembangan penyakit degeneratif, termasuk masalah mata kronis.
Suplemen mata dapat membantu mengisi kesenjangan gizi dalam diet yang kurang sempurna.

* Vitamin A dan beta-karoten. Vitamin A (dan prekursor, beta-karoten) diperlukan untuk penglihatan malam hari, penyembuhan luka dan fungsi yang tepat dari sistem kekebalan tubuh. Beta-karoten merupakan bagian dari rumus AREDS.
* Vitamin B kompleks (termasuk vitamin B1, B2, B3, B5, B6, asam folat B12, biotin dan kolin). Vitamin B kompleks dapat membantu mengurangi peradangan kronis dan mencegah kadar homosistein meningkat dalam darah, yang telah dikaitkan dengan masalah vaskular yang mempengaruhi retina. Vitamin B juga mungkin memainkan peran dalam mengurangi risiko degenerasi makula dan dalam pengobatan uveitis, penyebab umum kebutaan.
* Vitamin C. Ini antioksidan kuat merupakan bagian dari rumus AREDS, dan penelitian lain menunjukkan vitamin C dikaitkan dengan penurunan risiko katarak.
* Vitamin D. literatur terbaru menunjukkan kekurangan vitamin D adalah luas, terutama selama musim dingin di iklim dingin. Penelitian menunjukkan vitamin D dikaitkan dengan rendahnya risiko degenerasi makula.
* Vitamin E. Komponen lain dalam formula AREDS, vitamin E telah dikaitkan dengan penurunan risiko katarak dalam penelitian lain.
* Lutein dan zeaxanthin. Ini karotenoid dan pigmen makula dapat mengurangi risiko degenerasi makula dan katarak.
* Fitokimia antioksidan. Tanaman ekstrak, seperti yang dari ginkgo biloba dan bilberry, mengandung fitokimia, yang muncul untuk menyediakan perlindungan dari stres oksidatif di seluruh tubuh, termasuk mata.
* Omega-3 asam lemak esensial. Nutrisi esensial dapat mengurangi resiko mata kering dan mungkin memiliki manfaat kesehatan mata lain juga.
* Bioflavonoid. Ditemukan di banyak buahan dan sayuran, bioflavonoid muncul untuk membantu tubuh menyerap vitamin C untuk efisiensi antioksidan yang lebih tinggi.
Tips Ketika Membeli Suplemen Visi
Umumnya, Anda akan menghemat uang ketika memilih suplemen visi jika Anda membeli multivitamin, daripada membeli setiap vitamin dan nutrisi secara terpisah.
Multivitamin mata populer meliputi:

* ICaps (Alcon, Inc)
* Ocuvite PreserVision (Bausch & Lomb)
* Oculaire (Biosyntrx, Inc)
* MacuTrition (Lanjutan Visi Research, Inc)
Ada banyak merek lain juga.
Ketika memilih suplemen mata, pastikan Anda membaca label dengan hati-hati dan mengikuti panduan ini:
Apakah Anda memperhatikan kebutuhan nutrisi mata Anda?Ya. Tapi aku tidak mengambil suplemen vitamin. Saya mendapatkan semua nutrisi mata saya dari makan makanan sehat.Ya. Bahkan, saya mengambil suplemen vitamin mata.Tidak, saya tidak memperhatikan nutrisi mata.Ya. Tapi aku tidak mengambil suplemen vitamin mata, hanya multivitamin atau suplemen lainnya.VoteView HasilShare ThisQuantcast

1. Periksa tanggal kedaluwarsa untuk memastikan suplemen yang Anda beli masih segar. Pastikan segel pada botol belum rusak.
2. Periksa ukuran melayani. Apakah Anda perlu untuk mengambil hanya satu tablet, atau apakah Anda perlu mengambil dua atau lebih setiap hari untuk mendapatkan persentase dari Nilai Harian masing-masing bahan yang tercantum? (“Nilai Harian” atau “DV” adalah dasar untuk pelabelan kandungan gizi bahwa FDA mulai membutuhkan prosesor produsen makanan dan pada 1990-an Hal ini tidak selalu asupan yang direkomendasikan,. Karena didasarkan pada pengukuran umum dari populasi di orang besar, dan yang berbeda membutuhkan jumlah yang berbeda dari nutrisi.)
3. Kapsul sering diserap lebih baik daripada tablet keras dan dapat menyebabkan gangguan perut kurang.
4. Suplemen mata terbaik mengandung bahan-bahan berkualitas yang memiliki bioavailabilitas yang tinggi, berarti tubuh Anda dapat menyerap dengan mudah. Sebagai contoh, bentuk alami vitamin E (D-alfa-tokoferol) adalah kira-kira dua kali lebih aktif dalam tubuh manusia sebagai bentuk buatan (DL-alfa-tokoferol).
5. Hindari suplemen mata yang mengandung produk susu, jagung atau gandum sebagai pengisi, terutama jika Anda memiliki alergi atau masalah intoleransi lainnya. Perusahaan yang paling terkemuka biasanya akan merumuskan suplemen mereka tanpa pengisi yang tidak perlu.
Untuk memastikan Anda mendapatkan merek terkenal, pilih salah satu suplemen mata populer yang tercantum di atas atau berkonsultasi toko gizi petugas berpengetahuan, ahli gizi atau profesional kesehatan.Kewaspadaan Ketika Mengambil Suplemen Mata
Sementara suplemen diet, termasuk suplemen mata, umumnya aman dan bermanfaat, Anda harus mengikuti beberapa tindakan pencegahan. Jika Anda sedang hamil atau menyusui atau mengambil pengencer darah (anti-koagulan), berbicara dengan dokter Anda sebelum menggunakan segala jenis suplemen gizi.
Meskipun suplemen visi adalah barang non-resep, jangan melebihi dosis petunjuk pada botol, untuk mengurangi risiko reaksi racun atau obat.

 

Sources:

A randomized, placebo-controlled, clinical trial of high-dose supplementation with vitamins C and E, beta-carotene, and zinc for age-related macular degeneration and vision loss. Archives of Ophthalmology. October 2001.

Vitamins for chronic disease prevention in adults: scientific review. Journal of the American Medical Association. June 2002.

Folic acid, pyridoxine, and cyanocobalamin combination treatment and age-related macular degeneration in women. Archives of Internal Medicine. February 2009.

Low vitamin B6 and folic acid levels are associated with retinal vein occlusion independently of homocysteine levels. Atherosclerosis. May 2008.

Prevention of endotoxin-induced uveitis in rats by benfotiamine, a lipophilic analogue of vitamin B1. Investigative Ophthalmology & Visual Science. May 2009.

Long-term vitamin C supplement use and prevalence of early age-related lens opacities. American Journal of Clinical Nutrition. October 1997.

Association between vitamin D and age-related macular degeneration in the Third National Health and Nutrition Examination Survey, 1988 through 1994. Archives of Ophthalmology. May 2007.

Long-term nutrient intake and 5-year change in nuclear lens opacities. Archives of Ophthalmology. April 2005.

Dietary carotenoids, vitamins C and E, and risk of cataract in women. Archives of Ophthalmology. January 2008.

Plasma antioxidant vitamins and carotenoids and age-related cataract. Ophthalmology. November 2001.

Associations between age-related nuclear cataract and lutein and zeaxanthin in the diet and serum in the carotenoids in the Age-Related Eye Disease Study (CAREDS), an ancillary study of the Women’s Health Initiative. Archives of Ophthalmology. March 2008.

Topical omega-3 and omega-6 fatty acids for treatment of dry eye. Archives of Ophthalmology. February 2008.

Flavonoids protect retinal ganglion cells from ischemia in vitro. Experimental Eye Research. February 2008.

Possible contraindications and adverse reactions associated with the use of ocular nutritional supplements. Ophthalmic and Physiological Optics. May 2005.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s